Dampak Buruk Lama di Dalam Ruangan ber AC

sample-air-conditioning_xdj5vo Dampak Buruk Lama di Dalam Ruangan ber AC Health Life Tips Kesehatan

Beberapa tahun yang lalu, AC adalah sebuah kemewahan yang dipercayakan hanya untuk beberapa hak istimewa; sekarang, walau bagaimanapun juga itu merupakan norma standar di banyak kantor dan sistem transportasi umum, jadi itu adalah bagian dari hidup kita apakah kita ingin atau tidak. Sayangnya, suhu yang rendah dan pemeliharaan yang kurang baik telah menyebabkan masalah kesehatan, memicu gangguan umum pada beberapa orang dan menciptakan wabah besar penyakit seperti penyakit Legionnaires (infeksi saluran permapasan akut yang disebabkan oleh bakteri Legionella Pneumophilia, serta spesies lain dari Legionella yang juga dapat menyebabkan serangkaian penyakit pernapasan lainya, seperti batuk ringan, demam, dan pneumonia ).

Kita tidak bisa berkantor di bawah pohon, tapi 9 jam di tempat kerja dengan AC berarti resiko utnuk kesehatan kita.AC_j0xb6i Dampak Buruk Lama di Dalam Ruangan ber AC Health Life Tips Kesehatan

Mereka tidak berbohong ketika mereka mengatakan kita dapat bertahan hidup di dalam udara segar. Penelitian telah membuktikan, berada di ruang terbuka, memperkuat kekebalan tubuh karena sel-sel darah putih yang melawan bakteri membutuhkan oksigen untuk berfungsi secara efektif.

Tapi tentu saja, sebagian besar penduduk perkotaan menghabiskan waktunya hampir sembilan jam sehari di kantor ber-AC, kemudian tidur sepanjang malam di ruangan tertutup, kamar tidur yang dingin.

Paru-paru kita adalah korban pertama, yang menyebabkan infeksi pernafasan termasuk flu, sering sakit kepala, gatal pada tenggorokan dan gejala flu, yang paling umum terjadi di antara anak muda, profesional perkotaan.

Baca juga:   Membersihkan Kotoran Telinga dan Frekuensinya

AC mampu menyebabkan pendinginan melalui proses penguapan. Yang akhirnya, AC menyebabkan keringnya selaput lendir di hidung dan mulut. Banyak yang mengeluh, hidung mampet, sinus dan gangguan tenggorokan tergantung pada kelembaban dalam membran untuk fungsi kekebalan tubuh. Ketika lembab, sel-sel kekebalan mampu menarik dan virus perangkap, bakteri dan alergen, bertindak sebagai garis pertama pertahanan tubuh terhadap patogen udara. Kebanyakan AC tidak dilengkapi dengan humidifier, setting tingkat kekeringan di udara sekitarnya.

Lebih berbahaya lagi dari suhu rendah adalah pertumbuhan jamur, sebuah jamur mikroskopis, yang hidup di dalam ventilasi dan saluran AC, dengan tingkat kelembaban tinggi dan debu menawarkannya tempat berkembang biak yang baik.

Sementara filter dipasang di unit AC dirancang untuk mencegah penyebaran bakteri dan virus, jika tidak dibersihkan secara teratur, dengan akumulasi polutan dari waktu ke waktu, mereka akhirnya menyediakan bakteri. Karena itu udara yang sama akan kembali beredar sepanjang hari, kita akhirnya menghirup virus dan infeksi. Idealnya, filter harus dibersihkan sebulan sekali. Ketika ahli reparasi AC tiba, pastikan ia menggunakan larutan kimia anti-jamur bukan menggunakan vakum biasa dan sikat yang hanya akan melonggarkan cetakan.